Lawang Sewu yang Masih Eksis Di Kalangan Wisatawan

 

Siapa sih yang nggak tau lawang sewu? Lawang sewu dahulu sempat viral dikarenakan menjadi tempat uji nyali dunia lain yang dimana menarik perhatian banyak orang. Lawang sewu sering disandingkan dengan kata "menyeramkan". Karena memang pada zaman dahulu, lawang sewu dijadikan tempat tahanan yang sadis, dimana pahlawan pahlawan Indonesia banyak yang terbunuh disana. Tapi sebenarnya lawang sewu sendiri adalah pusat kereta api Belanda dan juga dijadikan sebagai benteng pertahanan Belanda. 

Sekarang lawang sewu dijadikan sebagai obyek wisata yang menjadi iconic kota Semarang. Kurang lengkap rasanya bilamana berkunjung ke Semarang namun tidak mencoba memasuki Lawang Sewu. Dinamakan Lawang sewu karena memang tempat wisata ini memiliki pintu dan jendela yang amat banyak, diperkirakan pintu dan jendela yang ada berjumlah 1000 lebih, sehingga dinamakan lawang sewu yang artinya pintu seribu.

Sebenarnya sekarang lawang sewu tidak seseram yang ada di televisi dan dipikirkan oleh orang-orang. Karena sekarang lawang sewu sudah banyak perubahannya, mulai dari penerangan yang bagus, pengecatan tembok dan juga renovasi dalam ruangan dan luar ruangan. Selain itu di Lawang sewu, juga terdapat tour guide untuk wisatawan asing maupun lokal, sehingga kita tidak akan kesasar dan juga pengetahuan kita akan bertambah terhadap sejarah Indonesia yang satu ini.
Lawang Sewu (bahasa Indonesia: seribu pintu) adalah gedung gedung bersejarah di Indonesia yang berlokasi di Kota Semarang, Jawa Tengah. Gedung ini, dahulu yang merupakan kantor dari Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij atau NIS. Dibangun pada tahun 1904 dan selesai pada tahun 1907. Terletak di bundaran Tugu Muda yang dahulu disebut Wilhelminaplein. Masyarakat setempat menyebutnya Lawang Sewu karena bangunan tersebut memiliki pintu yang sangat banyak, meskipun kenyataannya, jumlah pintunya tidak mencapai seribu. Bangunan ini memiliki banyak jendela yang tinggi dan lebar, sehingga masyarakat sering menganggapnya sebagai pintu (lawang).
Bangunan kuno dan megah berlantai dua ini setelah kemerdekaan dipakai sebagai kantor Djawatan Kereta Api Repoeblik Indonesia (DKARI) atau sekarang PT Kereta Api Indonesia. Selain itu pernah dipakai sebagai Kantor Badan Prasarana Komando Daerah Militer (Kodam IV/Diponegoro) dan Kantor Wilayah (Kanwil) Kementerian Perhubungan Jawa Tengah. Pada masa perjuangan gedung ini memiliki catatan sejarah tersendiri yaitu ketika berlangsung peristiwa Pertempuran lima hari di Semarang (14 Oktober - 19 Oktober 1945). Gedung tua ini menjadi lokasi pertempuran yang hebat antara pemuda AMKA atau Angkatan Muda Kereta Api melawan Kempetai dan Kidobutai, Jepang. Maka dari itu Pemerintah Kota Semarang dengan Surat Keputusan Wali Kota Nomor. 650/50/1992, memasukan Lawang Sewu sebagai salah satu dari 102 bangunan kuno atau bersejarah di Kota Semarang yang patut dilindungi. Saat ini bangunan tua tersebut telah mengalami tahap konservasi dan revitalisasi yang dilakukan oleh Unit Pelestarian benda dan bangunan bersejarah PT Kereta Api Persero (Sumber : Wikipedia)

Nah, Lawang sewu berbeda dari tempat wisata pada umumnya yang hanya menyuguhkan isi dari tempat wisata trsebut. Lawang sewu juga memiliki ruang bawah tanah yang sering dianggap orang-orang sebagai tempat terseram, karena tempat ini adalah penjara bawah tanah, posisinya terletak di bawah gedung inti lawang sewu. Di tempat ini banyak sekali pahlawan-pahlawan yang dahulu memperjuangkan Indonesia di penjara disni, bahkan satu tempat penjara berukuran 2x2 m yang diisi oleh 20 orang tahanan. Oleh karena itu mengapa tempat ini sangat menarik dan mempunya banyak sekali sisi sisi tempat yang wajib di ketahui. Seperti terdapada museum KAI, dan juga perlantai dan pergedungnya juga peruangannya memiliki sejarah dan kisahnya sendiri sendiri

Daripada penasaran, mari luangkan waktu untuk berkunjung ke Lawang sewu, di jamin pasti kamu akan penasaran dengan tempat ini, oleh karena itu, Yuk ! Ke Semarang ! 




3 Responses to "Lawang Sewu yang Masih Eksis Di Kalangan Wisatawan"

  1. walaupun seram trtap banyak berkunjung dari luar dan dalam negeri
    nice info mas

    ReplyDelete
  2. waduh, kalau saya ga berani masuk ini. takut nyasar ga keluar-keluar lagi, pintunya 1000 :D

    ReplyDelete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel